Demi Sesuap Nasi (Part 2: Tes Kesehatan PLN)

Peringatan:

– Cerita ini boleh dibaca bagi anda yang sudah membaca Demi Sesuap Nasi Part 1.

– Bagi yang belum berumur 18tahun ato yang  mempunyai libido tinggi dilarang keras membaca cerita ini. Klo belum memenuhi syarat dan tetep ngeyel membacanya maka rasakan sendiri akibatnya *SERIUS*.

Flashback dulu 2 hari sebelum hari ini saya(Panji GIGOLO) dan teman2 peserta tes lainnya dikumpulkan dulu untuk diberikan pengarahan di gedung PLN distribusi Jateng&DIY,ne gedungnya tinggi banget sampe2 bisa liat penumpang pesawat yang lagi pipis di kamar mandi pesawat. Di gedung ini kita diberikan pengarahan tata cara tes kesehatan dan pembagian jadwal ujian, dan aku kebagian tes tanggal 8 April.

Akhirnya………… hari ini tiba juga tepat tanggal 8 April 2010 setelah  18  hari “tirakat” dari makanan-makanan “enak bin jahat”.

Aku brangkat dari rumah bareng temenku anak Kendal dengan wajah yang sumringah. Setelah melewati kemacetan kota Semarang akhirnya tiba juga di Laboratorium Prodia skitar pukul 06.45. Begitu nyampe sana, tempatnya rasanya kok aneh,banyak sekali gambar cowok2 ganteng *bercanda dink*. Aku sampe situ udah banyak peserta yang datang lebih awal.

Jam dinding menunjukkan tepat pukul 07.00, datanglah segerombolan orang berseragam kuning sambil meneriakkan kata2 “Hidup JK,lebih cepat lebih baek”.hehehe….yg itu bercanda juga, pokoknya panitianya semuanya memakai seragam kuning.

Setelah diberi pengarahan sekitar 30 menit, kita langsung melaksanakan tes. Terserah kita mau mulai tes darimana karena tesnya ada buanyak sekali *gak harus urut*.

Pertama aku memilih untuk tes urin, setelah meminta gelas wadah urin aku segera beranjak ke kamar mandi. Nah begitu mw masuk ke kamar mandi ternyata ada panitia yang mengikuti aku dari belakang dan parahnya lagi, orang itu adalah mas2, trus tak tanyain aja:

Aku: Mw ngapain mas?

PetugasYgMengikuti: mw ngawasin sampeyan pipis.

Bajindolllll mas2 itu ternyata memaksa ikut masuk ke kamar mandi. Dalam hidupku baru kali ini ada orang yg mw nonton aku pipis. Hatiku langsung deg2degan coz masnya itu berdiri dibelakangku liatin aku yg lagi pipis, takutnya klo tiba2 dia meluk dari belakang piye jal.dan turrrrrrrrrrrrrrr…….ah lega akhirnya keluar kamar mandi dengan selamat.

Kemudian yang kedua tes berat badan dan tinggi badan, begitu ditimbang “Alhamdulillah BB ku turun 4Kg”. Ntar klo dah turun 10kg lagi aku mw ikutan casting bintang sinetron.

Yang ketiga adalah tes visus mata, aku disuruh duduk diseberang jalan trus baca huruf yang kira2 50 meter didepanku.*kasian yg matanya pada minus, hurufnya cuma segede upil bayi*.

Setelah itu tes huruf tokek dan tes membaca tulisan yang kali ini hurufnya segede upil bayi kambing.

Kemudian tes yang ke empat darahku diambil,deg2gan juga karena sejauh ini dah ada dua orang yg langsung pingsan ketika selesai diambil darahnya 2 botol kecil.

Tiba saatnya giliranku, tangan kananku kusodorin ke mbaknya, dan jarum dimasukkan ke kulit,asemmmmm…. gak pas pembuluh darahnya. kejadian ini berulang sampe 3 kali. Rasanya pengen gigit mbaknya yang ada didepanku.

Setelah diambil darahnya kita langsung dikasih makan, dua jam lagi urin ama darahnya mw diambil lagi.*iki tes opo donor darah yo*

Setelah makan langsung tes audio/pendengaran. Tes ini mungkin untuk ngecek apakah kupingmu pada budhek apa enggak. Aku masuk keruangan kedap suara,*saking kedapnya ruangan itu mungkin klo ada bom meledak disebelahku gak bakalan kedengaran*. Kemudian disuruh make headphone layaknya DJ sambil memegang remote yang digunakan untuk reflex kita ketika mendengar suara.

Dan tes dimulai. Bunyi tuuuuuuutttttt…….pencet. tutttttttttttttt…….. pencet.nginggggg………pencet.nginggggg……pencet. Sampe sekitar 10 menit baru selesai.

Kemudian saat yang mendebarkan tiba juga “TES FISIK”.

Ada 4 ruangan, 2 ruang dokternya wanita dan 2 ruang dokternya laki2. Eh ternyata dan ternyata yang cowok cuma boleh milih yang dokter laki2 *dari awal rencanaku mw milih dokter yang wanita,hehehehe….*

Pertama masuk ruangan dipersilahkan duduk dan ditensi dulu, wowwww tensiku tinggi banget 140/80.*hore aku juara…..,juara bathokmu kuwi*. Setelah itu dokternya berkata

Dokterlaki2: mas tolong semua pakaiannya dilepas ya!!!!

Aku: semua dok? cdnya dilepas gak?

Dokterlaki2: iya semuanya mas

Waduuuhhhhh modar aku arep dikapakke iki. Sambil wajah malu2 akhirnya aku bugil juga didepan dokter itu. Dicek dulu dari kepala (mata,kuping,mulut,hidung,rambut). Setelah itu turun kedada dan perut, dada dan perutku pas dipukul2 berbunyi blukkkk…blukkkk…..eh tiba2 tangan si dokter turun lagi,dannnnnn waaaaa tidak…..Jonoku diremes2, kedua telor juga tidak luput dari rabaan si dokter.*hikkkzzz…hikkzzzz hatiku hancur,gimana caranya nanti aku menjelaskannya pada istriku*.

Ternyata hal ini masih belum selesai, aku disuruh menghadap ketembok kemudian disuruh nungging. Hiyaaaahhhhh tangan si dokter mulai membelah celahku dan dalam hitungan satu,dua,tiga…..hadoooohhhh kedua jarinya masuk sotomi ituku.

Korban pak dokter,butuh uluran tangan anda

Setelah puas mengobok obok ituku, akhirnya tangan si dokter turun juga ke kakiku,paha,kuku ampe telapak kaki diperiksa juga. Setelah semuanya beres dokternya berpesan nanti sejam lagi aku disuruh balik coz mw ditensi lagi darahnya. Baju kupakai dan aku keluar ruangan dokter dengan jalan yang agak ngangkang kayak orang habis disunat.

Berikutnya aku langsung menuju ruangan rekam jantung. Lagi2 begitu masuk ruangan, aku disuruh buka baju lagi, tapi kali ini yang nguji adalah 2 orang mbak2 yang masih muda.hehehehe…dengan sigapnya kulepas bajuku tapi yang atas doank seh.

Kemudian disuruh tiduran dan dadaku diolesi cairan sambil di elus2…kikikiki…lumayan. Setelah itu dadaku ditempeli alat yang bentuknya persis penjepit jemuran raksasa sebanyak 6 buah.

Tes Jantung ini kayak persiapan detik-detik menjelang persalinan. Karena mbak2nya selalu bilang, “Dorong-dorong”, “Tarik-tarik”,,serasa jadi ibu2 yang mw melahirkan.

Setelah keluar dari ruang rekam jantung aku kemudian menuju ruang tes keseimbangan. Kedua mataku ditutup oleh petugas yang jaga dan kemudian petugas itu bersembunyi, aku disuruh mencarinya.sek sek…iki kok malah maen petak umpet.

Yang bener tu gini kedua mataku ditutup selama 10menit,kedua jempol kaki harus nempel. Setelah 10menit tutup matanya dibuka dan jrenkkk jrenkkk tiba2 aku sudah berada di Tokyo bersama Sora aoi.wkwkwkk….bukan gitu dink, setelah tutup matanya aku disuruh jalan lurus sekitar 20 meter lenggak lenggok layaknya seorang model.

Kemudian tes selanjutnya adalah rontgen thorax. Thorax tu bahasa umumnya paru2. Dan untuk ketiga kalinya aku disuruh buka baju lagi.*ne lab kok doyan banget nyuruh pasien buka baju*

Petugas yang foto thorax orangnya kayak penyanyi dangdut, karena pas banget ama penyanyi idolaku, aku jadi tambah semangat di foto. Dada ditempelin ke dinding dan jepretttttt….selesai sudah. Sampe2 aku pengen nambah tapi gak boleh ama  petugasnya tadi. “jangan keseringan foto rontgen mas,ntar radiasinya malah berakibat dulman lho”

Jam menunjukan tepat pukul 10.00 dan itu waktunya aku untuk ambil darah dan urin lagi. Kali ini pas ngambil urin aku nunggu sampe keadaan benar2 sepi dan nunggu mas2 yang tadi mlototin pipisku pergi dulu.

Setelah pipis lagi2 darahku diambil oleh mbak2 yang lumayan cakep, sempet tak tanyain namanya mbak Mala cewek asli dari kota lumpia.orangnya mirip Alyssa soebandono.*Mbok sampeyan aja yang ngetes fisikku mbak,wekekekkeke….*

Setelah semuanya selesai aku balik lagi ke dokter yang tadi menusuk nusukku untuk mengecek tensi darah lagi. Sebelum masuk ruangan dokternya, aku berusaha setenang mungkin agar tensiku bisa normal.

Eh begitu masuk dan menatap wajah dokter itu bukannya tenang malah jadi dag dig duggg……. Dokternya senyum2 sambil melet2 ketika melihat aku masuk ruangannya. Haduuuuuhhhhh jiwaku gusar lagi. Pas dipegang tanganku dan ditensi….jedag jedugnya bertambah keras dan hasilnya bukannya turun malah naek jadi 160/80. *hadohhhh kenapa ini ya allah, biasanya klo ditensi di rumah normal 120/80 tapi kenapa dihadapan dokter ini suasananya jadi panas dan jantung serasa mw copot aja*

Setelah itu cek semua kelengkapan tes kesehatan dan selesailah sudah. Tinggal menunggu hasil. Sayangnya, kita enggak taw gimana hasil tes kesehatannya secara mendetail. Kan lumayan, hitung-hitung tes kesehatan gratis.
Yah doakan saja ya teman2 aku lolos ke tahap selanjutnya. Amiennnn yaa allah….

NB:

*Begitu pulang aku langsung balas dendam dengan berwisata kuliner di kota Semarang, apapun yang ada didepanku langsung tak makan, gak peduli itu soto, capcay, daging, rumput, maupun daun. Yang kedua terakhir  enggak termasuk dink

*Jono adalah sejenis burung yang sangat langka dan sangat dilindungi WWF

*Sotomi= soto dicampur mi

*Pengen berhubungan lebih intim denganku??? Monggo buka blogku panjitapen.wordpress.com

*selama 5 hari di Semarang ternyata suhu di Semarang tidak sepanas yang dikira banyak orang, jauh lebih panas di Pati tapi tetep I lup u pul PATI BUMI MINA TANI.

6 Tanggapan

  1. Wah,uokeh y tes kesehatane nji?

    Eh,brarti.. Kwe wis entuk no.hp dokter sik nyotomi kwe nji?
    Wkwkwk

  2. ya ampun…dokter yg nyoto pake mi iku sudah menelan berapa korban…ish…gak kebayang diraba2 sama dia wkwkw

    terus hasilnya gimana ini? apa ada part III nya?

    • hihihihihi jadi malu neh,temenmu namanya sapa???
      Part III nya hasilnya gagal lolos tes kesehatan PLN tapi alhamdulillah malah keterima di Departemen Keuangan😀

  3. Loh Depkeu (juga) ya ternyata dirimu haha….salam seperjuangan deh wkwkw
    temenku yang dari Pati ada beberapa, sampeyan angkatan berapa mas..kali aja kenal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: